30 May 2013

Hidup kadang selalu dramatik. Selalunya, bagi aku.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang 


i

Sedang enak asyik kunyah kunyah Crunchy - Cadbury,
Datang tepuk seorang makcik India di bahu,
" Aiyoo, adik manis,masih ingat sama saya?"

Jeda. Henti kunyahan.
Buat muka separa innocent sambil lembut-lembut cakap,

" Hm.. ehe, mintak maaf, salah orang ni aunty,"
Cepat-cepat sambung tengok buku semula,

Makcik India tadi, duduk di penjuru, mata tetap kekal tatap aku,
Duhai, ini tidak mendatangkan aman di hati langsung.
Aku, kemas-kemas buku dan lipat bungkusan Crunchy ; siap sedia mahu bangkit dan teruskan musafir,

Dan dia, demi melihat aku sudah bangun, datang lagi,
dan tanya lagi,
" Aiyoo, adik, betul ini tidak ingat sama saya ka?,"

" Ehe, tak, kita tak kenal aunty, salah orang ni, saya pergi dahulu ya,"
Cepat cepat susun langkah,

dan dia cepat cepat ikut aku dari belakang,
Erk..Apakah aunty ni..buat cuak je ni..

" Adik,,ini saya lah, kamu tak ingat saya ke?"
"Tak,,maaf, maaf"

dan dia terus bertanya soalan yang sama, malah aku terus memberi jawapan yang sama.
Gegas gegas pergi. Kemudian tertampar sendiri, kenapa aku dan dia semacam bermain lari dan kejar ni? Dalam takut takut, tersedar juga, betapa kurang sopannya perangai sendiri.
Lalu, berhenti. Pusing belakang dan mampir.
" Aunty pernah jumpa saya kat mana-mana ke?"
" Iyaa..itu hari adik ada tolong saya angkat barang dapur masa saya penat naik tangga,"

Jeda. Tertanya sendiri,  Bila pula ni?
" Oh..takde la aunty..bukan saya tu..salah orang tu.."
" Bukan ya? itu train Bangi?"
" Bukan, bukan saya..saya duduk KL, train Damai, jauh tu dengan Bangi,"

Dia senyap. Perlahan-lahan dia cakap,
"Minta maaf lah Adik, saya salah orang la itu macam. Saya memang mahu cari orang yang tolong saya itu, saya lupa mahu tanya nama dia, entah-entah dia itu malaikat atau dewi Tuhan"
"Oh, ok, saya pergi dulu ya aunty, babai neh.."


berlalu.

tersenyum, confirm aunty ni salah orang, dan aku secomotnya seperti orang paranoid boleh pula main lari dan kejar dengan aunty India tu.

terus berjalan.

Sampai rumah sewa.

dan,

"Allah!!" tepuk dahi,

betullah, aku memang pernah tolong seorang aunty di KTM Bangi, lupa, KTM Bangi tempat rumah sewa abang kandung sendiri.

sungguh,untuk haritu, dengan semachonya diri, harus juga akui, yang aku ; memang comot. sangat comot. pheww~!


*** Tidak pernah rugi kita membuat sedikit kebaikan, atau memberi sekecil-kecil pertolongan, kerana satu hari nanti, di saat kita terdesak sendirian, di saat kita benar-benar berdoa kepada Tuhan agar di berikan bantuan, lalu akan Allah hadirkan pertolongan melalui manusia lain. Dan saat itu, mungkin sahaja kau memandang dan memikirkan bahawa orang itu adalah malaikat atau wali Allah yang membantu, walhal sebenarnya dia hanya-lah manusia biasa yang di kirim gerak hatinya untuk membantu kau. Dan kau boleh juga menjadi 'bayangab wali' seperti dia.

*** Ada perkara yang kelihatan kecil, tetapi boleh menjadi besar nilainya. Untuk bebatu kecil di tengan jalan, kau alihkan, besar nilai pahalanya di sisi Allah. Untuk secalit senyuman yang kau sebarkan kepada manusia sesama, besar nilainya di sisi Allah. Kecil yang besar. 

*** aunty, maafkan saya. short term memory loss. 




ii


April 2013, Somewhere I belong to.




Gambar ini, bagi aku adalah sebuah Sweet Escapisme.
Ya, bagi aku lah.
Saat penat akal dan jasad dengan perihal dunia dan kerjaya,
Laluan ini, selalu menjadi singgahan sebentar fisik dan hati saya,
Menumpang teduhan ketenangan di sini,
Melihatnya mendatangkan damai,
Menghirup udaranya membuah lega,
Memandangnya memekarkan bahagia,
Sungguh, Allah hadiahkan ciptaanNya, serpihan dari Bumi dan Langit di sekitar sini untuk aku mengukir senyum, untuk aku kembali berpesan kepada diri,
" Jangan putus asa, esok mulakan lagi perjuangan kau dengan lebih berani dan bersungguh!" 

Dan begitulah, Allah memujuk aku,
dengan alamNYA,
dengan hikmahNya,
lembut dan polos masuk ke hati,
memberi keyakinan bahawa; 
aku punya Tuhan yang memerhati, yang mendengar dan yang memahami.
Sejuk, masuk ke sanubari.

dan Kamu, 
iya, kamu, Encik Belahan Hati,
Kamu juga adalah Sweet Escapisme bagi aku,
Tuhan hadirkan Kamu kepada aku sebagai Penenteram Hati dan Pemujuk Jiwa,

Sebagai Syurga (Firdaus) di dunia aku,
iya, syurga, dia, Firdaus, tempat tuju aku ketika bahgia - kusut - penat - celaru - duka- bermanja- takut - dan semua.
'Syurga' yang menenteramkan jiwa dan mendatang tenang ke dalam hati..

Terima kasih, Allah!

Terima kasih, Kamu!
Terima kasih, Syurga !




yg benar, Si Comot Kuasa Dua.
*iluvplumeria*


 

8 org kaki bebel buat bising:

Sunah Sakura said...

dan aku pun menangis membaca luahan ini..tidak tahu mengapa....air mata terus-terus saja menitis....

Kakcik said...

Benar, kadangkala tiada nilai bagi kita sedang besar nilainya bagi orang lain...

Kakzakie said...

Lama kakak tak singgah atau rumah ini lama tak membuka pintunya entahlah..

Biasa yg menerima memang akan ingat sampai bila-bila tapi yg memberi kalau ikhlas tak pernah mahu mengingatinya..

nusrah said...

kak, kerinduan pada kakak. moga baik2 saja di sana.

EL MARIACHI said...

rindu ada tetap di simpan dalam hati ni...

iKhRam said...

salam
kecil atau besar pertolongan kita
yg paling penting keihklasan

di situ ada nilai
besar atau kecil

habibi qalbi said...

selalu berkesan memujuk diri dan sanubari bila singgah di sini..ena..kata2 ena sentiasa punya hikmah,untung sungguh firdaus memiliki ena..:)